-->

Wisata Kawah Ijen Banyuwangi Telah Buka Pasca Pandemi, Uji Coba New Normal

 Pembukaan wisata Gunung Ijen Banyuwangi pasca pandemi telah mulai dilakukan pada pertengahan September 2021. turunnya level siaga di Banyuwangi dan Bondowoso menjadi level 2 dengan status wilayah kuning membuat dapatnya wisata alam ini menjadi di buka kembali untuk kunjungan wisata dari yang sebelumnya di melakukan penutupan. Wisata Gunung Ijen Banyuwangi dibuka dengan penerapan protokol kesehatan secara ketat baik dengan pengurangan kuota wisatawan hingga syarat administrasi wisatawan yang harus menujukan sertifikat vaksin serta melakukan booking online dalam pembelian tiket. Berikut penulis akan sampaikan mengenai informasi kawah Ijen mulai dari jalur pendakian, informasi pembukaan dan syarat masuk wisata.


suasana Ijen (15 September 2020) pukul 9 pagi

Gunung Ijen merupakan destinasi wisata Banyuwangi, Jawa Timur. Destinasi wisata Ijen ini termasuk destinasi yang sudah memiliki nama yang tinggi pada dunia pariwisata internasional. terletak diantara Kabupaten Bondowoso dan Banyuwangi, gunung ini memiliki ketinggian 2.386 MDPL dan terletak bersanding dengan Gunung Ranti dan Gunung Raung. Meskipun sebagai gunung yang banyak dikunjungi wisatawan lokal maupun luar negeri Ijen sendiri merupakan gunung berapi dimana letusan terakhir terjadi pada tahun 1999. Menjadi tempat wisata yang sudah mendunia tentunya Ijen mempunyai daya tariknya sendiri dari pada gunung lainnya yang ada, dan iya..Ijen memiliki pesona api biru stsu ysng lebih dikenal dengan naman Blue Fire. Blue Fire ini terletak di kawah Gunung Ijen. Untuk sampai di basecamp pendakian gunung ijen bisa dilalui dari 2 arah yaitu memlalui Banyuwangi maupun Bonodowoso. Jadi Kawah Ijen ini dapat menjadi kunjungan wisata saat berada di Bondowoso ataupun Banyuwangi

Ijen yang terkenal dengan kawah Ijen blue fire nya itu memangnya pesona blue fire tidak bisa di temui di tempat lain? yup...fenomena eternal blue fire atau api biru abadi ini hanya ada di 2 tempat di dunia yaitu di Ijen dan di Etiopia (Gunung Dallol). Untuk mendapati blue fire di Ijen sendiri para wisatawan masih harus berjuang melawan dingin sambil berjalan (hikking) dengan jalur yang cukup panjang. Apalagi blue fire di Ijen snediri hanya dapat di lihat pada pukul 2 sampai pukul 4 dini hari, oleh karena itu pihak pengelola TWA Ijen sendiri membuka jalur pendakian mulai pukul 1 dini hari sampai dengan pukul 12 siang karena pada jam tersebut bau belerang-pun sudah mulai meningkat bahkan para penambang belerang-pun mulai berhenti pada setelah jam tersebut, dan lagi hembusan yang ada di puncak Ijen sendiri sangatlah kencang.


RUTE PENDAKIAN

Untuk mencapai kawah Gunung Ijen di Banyuwangi, bisa menggunakan kereta api ekonomi dengan tujuan Banyuwangi dan St. Karangasem kemudian naik ojek dengan tujuan kec. licin dan Desa Banyusari. Dari Banyusari, perjalanan dilanjutkan menuju Paltuding dengan menumpang truk pengangkut belerang atau menggunakan bus dan turun di Banyuwangi kota kemudian naik ojek bisa langsung ke Paltuding atau ke Desa Banyusari juga bisa namun dengan menggunakan bus tarif yang dikeluarkan akan lebih mahal. Pintu gerbang utama ke Cagar Alam Taman Wisata Kawah Ijen terletak di Paltuding, yang juga merupakan Pos PHPA (Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam).

Rute lainnya adalah Bondowoso - Wonosari - Tapen - Sempol - Paltuding. Fasilitas lain yang dapat dinikmati oleh pengunjung antara lain pondok wisata dan warung yang menjual keperluan pendakian untuk menyaksikan keindahan kawah Ijen dan juga banyak juga didapati penyewaan respirator yang merupakan alat bantu pernafasan saat wisatawan turun ke kawah yang memiliki bau belerang. Dari Paltuding berjalan kaki dengan jarak sekitar 3 km. Lintasan awal sejauh 2 KM cukup berat karena menanjak. Sebagian besar jalur adalah dengan kemiringan 25-35 derajat. Selain menanjak, struktur tanahnya juga berpasir sehingga menambah semakin berat langkah kaki karena harus menahan berat badan agar tidak merosot ke belakang. Setelah beristirahat di Warung Pos Bundar (pos yang unik karena memiliki bentuk lingkaran), jalur selanjutnya naik agak curam dan licin, dilanjutkan 1 KM terakhir relatif landai, tetapi wisatawan / pendaki disuguhi pemandangan deretan pegunungan yang sangat indah. Untuk turun menuju ke kawah harus melintasi medan berbatu-batu sejauh 800 meter dengan kondisi yang terjal hingga kemiringan 45 derajat.

PONDOK BUNDER


Syarat Masuk Kawah Ijen 2021 (new normal)

Dengan rute pendakian yang tergolong singkat yaitu lebih kurang hanya 2 jam dari basecamp pendakian Ijen (paltuding) dan dengan pesona keindahan yang ada tentunya membuat banyak wisatawan ingin berkunjung di Ijen bahkan jika tidak punya waktu berlibur yang panjang sekalipun. Namun setelah datangnya pandemi di tahun 2020 menjadikan banyak sektor termasuk pariwisata mengalami lumpuh sementara dan perubahan yang begitu drastis pada era new normal setelah pandemi berlangsung. 

Tim LetsGoHikking menjajal pendakian Ijen di era new normal


sesuai dengan postingan IGTV akun instagram @twakawahijen_official yang menggambarkan update terbaru aturan pendakian di Gunung Ijen. Pendakian di gunung Ijen memanglah sangat berubah dari pada sebelum pandemi berlangsung. jadi bagaimana perbedaan yang di terapkan dalam pendakian gunung Ijen setelah pandemi berlangsung.


-. BOOKING TIKET ONLINE

Dalam upaya mengurangi penyebaran virus pandemi yang ada upaya menggunakan tiket online kawah Ijen semakin di percepat dan terealisasikan. Pada bulan Januari 2020 sempat ada rencana bahwa twa Ijen akan ikut dalam upaya booking yiket online untuk memudahkan pengaturan wisatawan yang ada, Namun rencana itu tak kunjung teralisasikan. Setelah adanya pandemi yang terjadi dan mulai berlakunya era new normal pihak TWA IJEN mulai merealisasikan booking online kepada para wisatawan. Booking Online ini dapat dilakukan melalui situs https://tiket.bksdajatim.org . Pada awal pemberlakuan aturan booking online para wisatawan masih dapat melakukan pembayaran pada hari yang sudah di tentukan langsung di tiket Ijen. Namun pembayaran di tempat sendiri sudah tidak dapat dilakukan mulai dari 1 oktober 2020. jadi, para wisatawan harus membayar melalui virtual akun yang sudah di beri saat melakukan booking online pada situs tersebut. Hal ini tentu menjadi pantangan tersendiri apalagi jika wisatawan sudah melakukan booking online dan melakukan pembayaran namun wisatawan tersebut gagal mendaki di karenakan suatu hal, maka uang itu dinyatakan hangus dan tidak bisa di kembalikan.


-. PROTOKOL KESEHATAN

Sesuai dengan apa yang di tampilkan di IGTV akun instagram @twakawahijen_official para wisatan yang akan melakukan pendakian diarahkan menuju loket yang telah disediakan dengan tetap mengikuti aturan protok kesehatan untuk jaga jarak atau "social distanding". Para wisatawan-pun di lakulkan pengecekan suhu tubuh terlebih dahulu sebelum melakukan pendakian gunung Ijen. Merupakan hal yang wajib bagi para wisatawan dalam menggunakan masker dan membawa hand sanitizer pribadi. 

Disamping keruwetan masa new normal ini, melakukan pendakian di era new normal di gunung Ijen termasuk tidak terlalu ruibet jika dibandingkan tempat lainnya yang membutuhkan rapid test/CPR ataupun sekedar surat sehat biasa. Jangan lupa juga untuk tetap membawa pakaian hangat terutama jika kalian ingin melakukan pendakian malam hari karena suhu di Ijen tergolong cukup dingin, dan jangan khawatir lagi di samping basecamp pendakian ini banyak sekali warung-warung yang menyediakan minuman hangat untuk para wisatawan.

UPDATE: Semenjak pemberlakuan PPKM dan turunya status wilayah Banyuwangi-Bondowoso menjadi level 2 pada bulan September 2021. Wisata Ijen sudah kembali dibuka setelah sempat ditutup agak lama. ketentuan tambahan yang berlaku yaitu kuota pendakian menjadi 25%, wisatawan melakukan booking online tiket dan menunjukan sertifikat vaksinasi dari aplikasi Peduli Lindungi.


tim LetsGoHikking dengan staterpack protokol kesehatan saat mendaki gunung Ijen.

-. KUOTA PENDAKIAN

Mulai dalam pemberlakuan booking online sendiri twa Ijen juga menerapkan sistim kuota harian pada gunung Ijen. Pihak pengelola menyiapkan 600 tiket setiap harinya. Dalam booking online ini-pun tentunya anda yang ingin mendaki gunung ini harus booking jauh-jauh hari, dari pengalaman pendakian kemaren dimana tim LetsGoHikking akan melakukan pendakian pada hari Sabtu dan tim melakukan booking pada kamis malam, alhasil tim gagal berangkat karena kehabisan tiket pendakian. oiya sob, pendakian gunung Ijen ini sendiri tutup setiap hari Jumat pertama di awal bulan karena adanya kegiatan IJEN RIJIK.


Jalur pendakian diatas kawah Ijen


jadi, bagaimana sob? setelah mengetauhi jika wisata Kawah Ijen Banyuwangi telah buka pasca pandemi, tertarik untuk melakuakn pendakian di era normal ini? gak ribet bangetkan kalau mau mendaki gunung Ijen di era normal. yuk...siapin tanggal mainnya, jangan lupa tetap patuhi aturan kesehatan dan hati-hati selalu. have a good day :D

0 Response to "Wisata Kawah Ijen Banyuwangi Telah Buka Pasca Pandemi, Uji Coba New Normal"

Post a Comment

jangan diisi

iklan dalam artikel

iklan display

Iklan dalam feed